OK Computer Solution Gombak : Memahami Proses Start Up Komputer

CARI Model Laptop

Wednesday, 10 August 2016

Memahami Proses Start Up Komputer

Pada  pertama kali dihidupkan, komputer akan melakukan beberapa step dalam urutan yang sama, pertama ROM BIOS akan melakukan satu siri ujian diagnosis untuk memastikan processor dan memory bekerja dengan baik.Kemudian BIOS melakukan pemeriksaan terhadap beberapa komponen komputer yang lain, termasuk hard disk dan video card.Setelah semua ujian tersebut selesai dilakukan maka BIOS akan menjalankan urutan pertama dari siri program untuk memulakan sistem operasi Windows.
startup komputer
Example for a POST and system configuration sreen
Proses tersebut biasa dikenali dengan istilah start up komputer atau booting, dan secara lebih terperinci proses booting komputer ini terdiri daripada berberapa tahap sebagai berikut:
  1. BIOS menjalankan proses “Power On Self Test” (POST), selama POST, iaitu melakukan ujian  terhadap komponen-komponen (hardware komputer) seperti display adapter, memori, hardisk dan keyboard.
  2. Komponen yang pertama kali dinilai adalah display adapter (yang mempunyai built in test routine sendiri). Pada tahap ini kita boleh melihat skrin monitor hanya memaparkan maklumat Display Adapter
  3. Setelah selesai menjalankan built in routine display adapter, BIOS kembali menjalankan POST routine dan kita boleh melihat pandangan utama POST di skrin monitor.
  4. POST melakukan ujian terhadap terhadap Processor dan memaparkan versi Processor ke skrin monitor.
  5. Setelah pemeriksaan Processor selesai, kita boleh masuk ke menu BIOS biasanya dengan menekan butang DEL atau F2 untuk melakukan beberapa setting yang diperlukan.
  6. Misalnya kita tidak masuk ke menu BIOS, maka proses booting akan berterusan dengan BIOS melakukan pemeriksaan terhadap memory yang dipasang
  7. BIOS kemudian melakukan pemeriksaan terhadap sambungan perkakasan seperti cakera keras, CD Drive dan Floppy Drive.
  8. Jika sambungan tidak sesuai dengan setting yang terdapat pada BIOS, maka proses booting akan berhenti dan kita harus kembali masuk ke menu BIOS untuk membetulkannya.
  9. Apabila semua proses diatas sudah terlewat dengan baik, maka BIOS akan memaparkan ringkasan perkakasan yang dikesan ke skrin.
  10. BIOS kemudian memanggil “BIOS Operating System Bootstrap Interrupt” yang akan mencari “bootable disk” dengan cuba me-load setiap cakera yang ditetapkan sebagai “bootable disk” pada setting BIOS.
  11. Setelah BIOS mencari “bootable disk”, kemudian me-load program yang terdapat pada “Master Boot Record (MBR)” dari cakera ke dalam memori komputer. Katakan MBR tersebut terdapat pada partition yang dipasang sistem operasi windows xp, maka proses kemudian akan berpindah dari proses “Start up Computer” kepada proses “Start up Windows”.
Untk sistem operasi windows xp, proses startup kurang-lebih dapat diuraikan sebagai berikut:
startup windows xp
  1. MBR akan me-load suatu program bernama NTLDR ke dalam memori (MBR terdapat pada sector pertama hardisk)
  2. NTLDR kemudian memindahkan komputer ke “flat memory model” kemudian membaca fail BOOT.INI.
  3. Jika komputer mempunyai beberapa sekatan yang bootable, NTLDR akan menggunakan maklumat yang terdapat pada file BOOT.INI untuk memaparkan pilihan boot, apabila hanya dipasang windows xp sahaja maka pandangan menu akan dilewati dan windows akan me-load windows xp.
  4. Sebelum meload windows xp, NTLDR membuka program lain ke dalam memory yang disebut NDETEC.COM.Gambar ini melakukan pemeriksaan semua perkakasan yang terdapat pada komputer. Setelah semua perkakasan dijumpai, NDTECT.COM memberikan kembali maklumat tersebut ke NTLDR.
  5. NTLDR kemudian berusaha me-load versi Windows XP yang dipilih pada step 3. Hal ini dilakukan dengan mencari fail NTOSKRNL pada folder System32 yang terdapat pada directory windows xp.
    NTOSKRNL adalah program utama pada system operasi windows iaitu sebuah “kernel” Setelah kernel tersebut di-load ke memory, NTLDR passes control of the boot process to the kernel and to another file named hal.dll. Hal.dll controls Windows ‘famous hardware abstraction layer (HAL).
  6. NTOSKRNL kemudia menangani proses boot selanjutnya. Langkah pertama adalah meload beberapa “low-level system drivers”. Kemudian NTOSKRNL me-load semua fail-fail yang diperlukan untuk membuat “core” sistem operasi windows xp.
  7. Kemudian, Windows akan mengesahkan sama ada terdapat lebih daripada satu konfigurasi perkakasan profile pada komputer, kalau terdapat lebih daripada satu perkakasan profile windows akan memaparkan menu pilihan, tetapi apabila hanya terdapat satu profile maka windows akan terus me-load default profile.
  8. Sesudah windows mengenali perkakasan profile yang digunakan, windows kemudian me-load semua device driver untuk semua perkakasan yang terdapat pada komputer, Pada saat ini gambaran monitor memaparkan “Welcome To Windows XP boot screen”.
  9. Terakhir windows menjalankan semua service yang dijadualkan secara automatik. Pada masa ini pandangan monitor memaparkan “logon screen”.
Power-on self test (POST) adalah perkara pertama yang berjalan ketika anda menghidupkan komputer. Semasa proses POST, pemproses menggunakan arahan yang ada dalam firmware BIOS (software yang ada di cip memori pada motherboard komputer) untuk mengesahkan bahawa power supply bekerja dengan baik, menjalankan beberapa ujian memory dan perkakasan, mencari perisian sistem operasi pada hard disk atau beberapa media simpanan lain, dan menetapkan pilihan konfigurasi tertentu di BIOS.
Ketika komputer mengesan masalah pada saat menjalankan POST, maka akan dipaparkan mesej teks yang menunjukan kesalahan, atau mengeluarkan siri bunyi bip (sebenarnya, kod beep). Jika masalah sangat serius sehingga tidak mungkin bagi komputer untuk bekerja dengan baik (seperti kegagalan memori), sistem akan diam atau mematikan komputer.
Setelah komputer menyelesaikan POST yang ada dalam motherboard, POST akan menjalankan ujian tambahan pada beberapa komponen lain, termasuk hard disk dan penyesuai video. Masing-masing ujian ini dapat menghasilkan mesej kesalahannya masing-masing.
Setelah POST selesai, komputer cuba untuk memuatkan perisian sistem operasi yang disimpan di dalam cakera keras, cakera liut, CD, atau beberapa peranti simpanan lain.
Jika BIOS tidak mencari masalah, maka BIOS akan mencari boot sector dari media yang menyimpan sistem operasi dan menjalankan program boot loader Windows bernama ntldr (NT Loader atau boot loader). Ntldr mengambil alih komputer dari BIOS.
Windows menggunakan maklumat yang dikumpulkan oleh ntdetect.com untuk mengenalpasti dan menyediakan pelbagai peranti keras yang digunakan untuk menghantar, menerima, dan menyimpan data. Semua itu termasuk keyboard dan tetikus; pemacu cakera dan peranti simpanan data lain; penyesuai video yang mengawal mod monitor;port I / O (input dan output), termasuk siri, selari, Ethernet, dan port USB; dan setiap input atau output daripada peranti lain yang dipasang pada slot pengembangan yang ada di motherboard. Ntdectect.com juga membaca maklumat tertentu dari firmware BIOS, termasuk masa dan tarikh.
File ntoskrnl.exe pada Windows adalah kernel Windows; mengandungi inti dari sistem operasi Windows. Program ntldr memuatkan kernel ke dalam memori, bersamaan dengan fail yang mengandungi maklumat tentang perkakasan yang dipasang di komputer.
Setelah kedua-dua fail (ntoskrnl.exe dan fail perkakasan) berjaya dimuat, Windows akan menjalankan satu siri program yang disebut -Windows executive‖ yang akan membaca maklumat konfigurasi dari Registry Windows dan menjalankan program sekunder dan perkhidmatan yang berjalan di latar belakang seperti yang telah ditetapkan untuk dijalankan semasa permulaan.
Setelah kernel selesai menjalankan startup pada registry, maka kernel akan menjalankan program Session Manager (smss.exe), diantara beberapa fungsi penting lain, memindahkan Windows dari mode teks ke mode grafik. Dengan kata lain, ini adalah titik di mana anda mula melihat gambar grafik pada skrin anda.
Pada titik ini, Windows mengawal komputer anda secara penuh. Skrin log masuk akan meminta username dan password pengguna (jika ada). Setelah user masuk, Windows memuatkan apa-apa program startup tambahan yang ditentukan dalam Registry untuk akaun pengguna tersebut.
Registry menentukan satu kumpulan script logon, program startup, dan perkhidmatan untuk setiap pengguna. Ini termasuk peranti tambahan untuk sistem teras Windows, program keselamatan (seperti antivirus atau antispyware), dan program utiliti lain yang berjalan di latar belakang operasi.
Setelah Windows selesai menjalankan skrip dan semua program dan perkhidmatan yang ditentukan, proses startup Windows selesai, desktop Windows terlihat bersamaan dengan munculnya wallpaper kegemaran anda, dan komputer siap untuk digunakan.
Credit : http://www.catatanteknisi.com/2010/02/memahami-proses-start-up-komputer.html

Sekiranya anda hendak tahu lebih lanjut, call/whatsapp kami untuk membantu menyelesaikan masalah yang dihadapi


03 6177 0131 (SRI GOMBAK)
ATAU
03 4010 3014 (UIA GOMBAK)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...